Keberlanjutan (The Football Story)

football

Ada kata-kata tertentu yang sering kita gunakan tanpa mengetahui arti lengkapnya. Bagi saya, Keberlanjutan adalah salah satunya dan saya ingat dengan jelas selama salah satu sesi blok di Unit Master saya ketika kami mengikuti kursus tentang keberlanjutan dalam manajemen proyek. Para tutor terbang dari Amsterdam pagi itu dan segera setelah kelas dimulai, mereka bertanya apakah ada yang bisa mendefinisikan kata keberlanjutan atau pembangunan berkelanjutan. Di kelas yang terdiri dari sekitar 40 siswa, hanya sekitar dua orang yang dapat menggerutu tentang apa yang mereka pikir tentang keberlanjutan. Saya duduk dan mencoba mencari arti dari sebuah kata yang telah saya gunakan beberapa kali tetapi saya tidak bisa mendapatkan definisinya.

Ketika kelas dimulai dan para jasabola mulai menjelaskan konsepnya, saya mendapatkan gambaran yang nyata dan utuh tentang Keberlanjutan dan sejak itu saya memutuskan untuk bergabung dalam menyebarkan kabar baik dengan cara yang sesederhana mungkin. Sangat penting bagi setiap orang untuk sepenuhnya tercerahkan dan diinformasikan tentang cara menjalani kehidupan yang berkelanjutan karena itu baik bagi manusia dan Tuhan. Dalam tulisan singkat ini, saya akan menggunakan cerita sepak bola untuk menjelaskan keberlanjutan dan perlunya semua orang untuk bergandengan tangan untuk membantu melestarikan ibu pertiwi dan juga mengamankan masa depan generasi yang belum lahir.

Menurut Wikipedia, sepak bola yang juga dikenal dengan sebutan sepak bola adalah olahraga yang dimainkan antara dua tim yang terdiri dari sebelas pemain dengan bola berbentuk bola. Saat ini, ini dimainkan oleh 250 juta pemain di lebih dari 200 negara menjadikannya olahraga paling populer di dunia. Ini dimainkan di lapangan persegi panjang dengan tiang gawang di setiap ujungnya dan tujuan permainan ini adalah untuk mencetak gol dengan menggunakan bagian tubuh mana pun selain tangan untuk memasukkan bola ke gawang lawan. Itu dimainkan di stadion dan ada ofisial yang memastikan bahwa aturan permainan ditaati. Penonton dan suporter biasanya datang untuk menyaksikan pertandingan di stadion yang berlangsung sekitar 1 jam 45 menit tersebut. Ini terdiri dari dua bagian yang berlangsung selama 45 menit masing-masing dan setengah waktu istirahat 15 menit. Meskipun dalam beberapa kasus, menit tambahan ditambahkan ke waktu pemutaran.

Dalam cerita pendek ini, stadion akan mewakili bumi; semua orang yang hadir dalam permainan mewakili manusia yang menempati bumi. Para pemain adalah pemangku kepentingan utama karena mereka membuat permainan terjadi (Ini adalah pemerintah, badan usaha dan organisasi) sedangkan pejabat adalah berbagai badan pengatur yang mencoba memastikan bahwa segala sesuatunya dilakukan dengan cara yang berkelanjutan.

Cerita dimulai…

Pada hari Sabtu yang cerah dan cerah, dua pertandingan sepak bola telah dijadwalkan untuk diadakan. Komunitas tuan rumah kedua pertandingan hanya memiliki satu stadion yang berarti kedua pertandingan akan diadakan di stadion yang sama tetapi pada waktu yang berbeda. Pertandingan pertama dijadwalkan dimulai pada pukul 12 siang sedangkan permainan lainnya akan dimulai pada pukul 16:00. Interval waktu antara kedua game memberikan cukup waktu untuk memastikan semuanya sudah beres sebelum game kedua dimulai.

Permainan pertama dimulai dengan catatan yang baik dengan semua orang mematuhi peraturan, permainan berlanjut dan kemudian hal-hal mulai berubah; pemain tidak lagi mematuhi aturan permainan. Wasit mencoba untuk memastikan bahwa semuanya beres tetapi secara bertahap dan perlahan situasi menjadi lebih buruk dan para pemain menjadi lebih fisik dengan diri mereka sendiri yang menyebabkan cedera fisik satu sama lain dan melampiaskan kemarahan mereka pada fasilitas yang ditempatkan di lapangan. Dengan pergantian hal tersebut, para fans dan penonton juga mulai terlibat, mereka mulai dengan melantunkan lagu-lagu perang dan ini melangkah lebih jauh dengan melempar benda-benda ke dalam lapangan saat pertandingan berlangsung. Setelah beberapa kali gagal oleh petugas keamanan untuk mengakhiri situasi buruk tersebut, Hal-hal menjadi tidak terkendali dan kemudian para penggemar dan penonton terlibat dalam pertarungan bebas untuk semua dengan begitu banyak kekerasan dan permainan terganggu. Stadion ini sekarang dalam keadaan kacau. Seperti kata pepatah, “ketika dua gajah bertarung, tanahlah yang menderita”. Stadion yang disiapkan menjadi tuan rumah dua pertandingan itu kini dalam kondisi berantakan dengan sebagian besar fasilitas hancur.

Tags:

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*